Biomicrogel Group
8 King Edward Street, OX1 4HL, Oxford, Oxfordshire.
Hangzhou, Hangzhou, Zhejiang Province.
2-11 Ulica Sadowa, 20-027, Lublin, Lublin Voivodeship.
+7 (343) 288-76-95 +44 20 8157 7011 info@biomicrogel.com sales@biomicrogel.com
Биополимеры: что это, почему они экологичны и выгодны
Untuk semua berita

Mengapa biopolimer ramah lingkungan dan menguntungkan

08.02.2023

Empat dari lima barang yang kita gunakan terbuat dari polimer, demikian perhitungan Persatuan Ahli Kimia Rusia. Ini mencakup pengemasan, kain, perekat, cat dan banyak lagi. Masalahnya adalah, 99% polimer adalah sintetis. Ketika didaur ulang, mereka mencemari lingkungan, tanpa daur ulang juga.  Tetapi ada alternatif yang menjanjikan - polimer alami atau dengan cara lain - biopolimer. Mereka aman, dapat terurai secara hayati dan sama baiknya dengan analognya. Kami memberi tahu Anda, mengapa menggunakan biopolimer tidak hanya baik untuk lingkungan, tetapi juga menguntungkan secara ekonomi.


Apa itu biopolimer dan apa perbedaannya dengan polimer sintetis?

Biopolimer (nama lengkapnya polimer biodegradable) adalah polimer yang berasal dari alam. Mereka juga bisa disebut polimer alami. Mereka adalah komponen organisme hidup: pada manusia, misalnya, mereka adalah protein dan molekul DNA dan pada kayu mereka adalah selulosa. Selain polimer alami, ada polimer yang berasal dari sintetis, yang berasal dari pemrosesan kimiawi minyak dan gas.


Selulosa ditemukan dalam kayu dan jarum pohon dan oleh karena itu merupakan biopolimer yang paling melimpah di Bumi


Mengapa biopolimer lebih ramah lingkungan daripada polimer sintetis

Polimer biodegradable sepenuhnya dapat terurai secara hayati dan ramah lingkungan, sedangkan polimer sintetis tidak. Mereka tidak akan terdegradasi di alam sebelum 100 tahun, sehingga perlu didaur ulang. Sebagai perbandingan: plastik yang terbuat dari biopolimer sudah terurai 90% dalam 180 hari oleh mikroorganisme seperti bakteri atau jamur.


Biopolimer terbuat dari 100% bahan baku terbarukan, sintetis dari hidrokarbon. Bahan mentah untuk sebagian besar polimer sintetis adalah gas alam atau gas terkait dan produk petrokimia. Ini adalah sumber daya yang tidak terbarukan dan volumenya terbatas. Polimer yang dapat terdegradasi secara biologis berasal dari biomassa, yang secara konstan diproduksi oleh alam: alginat dari alga, selulosa dari jagung, pati dari kentang dan sebagainya. 


Ada lebih banyak biomassa di planet ini daripada hidrokarbon. Cadangannya sekitar 5000 miliar ton, dan minyak bumi, gas dan batu bara memiliki cadangan 1,8-2 miliar ton atau 1% dari volume biomassa. 

Lebih jauh lagi, jika biomassa dapat diperbarui, "dengan tingkat produksi saat ini di Rusia, cadangan minyak akan bertahan selama 59 tahun dan cadangan gas akan bertahan selama 103 tahun," kata Alexander Kozlov, kepala Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup.


Mengapa biopolimer dalam pengolahan air menguntungkan

Sejauh ini, pangsa pasar polimer mereka hanya 1% karena lebih mahal daripada polimer sintetis dan mahal untuk diterapkan. Reagen untuk pengolahan air yang diproduksi oleh LSM BioMicroGels adalah kasus langka di mana penggunaan polimer yang dapat terurai secara hayati tidak hanya ramah lingkungan tetapi juga menguntungkan.


Biopolimer menjadi lebih terjangkau

Bahan baku alami biasanya lebih mahal daripada produk petrokimia. Untuk membuat biopolimer lebih mudah diakses, para ahli dari BioMicroGel telah memilih sumber bahan baku alami yang paling umum dan mudah diakses, serta mengembangkan teknologi untuk memproduksi polimer biodegradable berdasarkan bahan baku tersebut. Pektin diperoleh dari bubur bit gula, kue apel dan keranjang bunga matahari, sedangkan selulosa diperoleh dari produk kayu daur ulang. Hasilnya adalah Biomicrogels®, agen pengolahan air yang terjangkau dan ramah lingkungan.


BioMicroGels uses biopolymers - cellulose and pectin - in the production of reagents for water treatment


Ada banyak bahan mentah semacam itu di Rusia, dan harganya rendah. Tetapi, bahkan jika produksi terletak di negara lain, akan mudah menemukan analognya juga. Contohnya, pektin juga ditemukan dalam bubur labu dan bubur jeruk. 


Penghematan pada pengolahan air

Reagen berdasarkan polimer sintetis dapat mendaur ulang air yang telah diolah. Biomicrogels® tidak mempengaruhi komposisi kimia air, sehingga tidak perlu dimurnikan dari residu reagen.


Substitusi impor analog sintetis

Biomicrogels® sama efektifnya dengan reagen impor berdasarkan polimer sintetis.


Prediktabilitas biaya pengadaan

Ketidakpastian pasokan, kenaikan harga minyak dan gas akan menyebabkan lonjakan harga reagen polimer sintetis atau kekurangannya. Apel atau bubur bit gula tidak akan naik harganya dan tidak akan habis. Pada akhirnya, bahan ini dapat dengan mudah digantikan oleh bahan baku hayati yang sama murahnya.


Contoh reagen Biomicrogels® berdasarkan biopolimer: sorben, flokulan, koagulan


Kesimpulan

Menggunakan produk yang terbuat dari biopolimer berarti melestarikan alam. Mereka sama efektifnya dengan yang sintetis, hanya saja mereka tidak merusak alam, mereka tidak bergantung pada minyak dan gas. Satu-satunya kerugian adalah bahwa dalam banyak kasus, harganya lebih mahal daripada yang sintetis. Sejauh ini, oleh karena itu, biopolimer seperti Biomicrogels® mencapai 1%, atau 2,62 juta ton. Namun, polimer biodegradable memiliki potensi pasar yang besar - pada tahun 2028, kapasitas produksi global akan meningkat sebesar 19%, atau 3,13 juta ton.



Produk yang digunakan


Berita lainnya

Cookie
Kami menggunakan cookie untuk mengoptimalkan dan terus meningkatkan situs web kami untuk pengguna individu seperti Anda. Harap baca “Kebijakan cookie” kami untuk mempelajari lebih lanjut penggunaan cookie di situs web kami.