Biomicrogel Group
8 King Edward Street, OX1 4HL, Oxford, Oxfordshire.
Hangzhou, Hangzhou, Zhejiang Province.
2-11 Ulica Sadowa, 20-027, Lublin, Lublin Voivodeship.
+7 (343) 288-76-95 +44 20 8157 7011 info@biomicrogel.com sales@biomicrogel.com
Flokulan untuk pengolahan air, fitur dan perbedaan dari koagulan
Untuk semua berita

Flokulan: Apa itu dan bagaimana perbedaannya dengan koagulan

28.05.2024

Flokulan adalah reagen yang memisahkan kotoran dari air. Mereka melengkapi koagulan - mereka mengikat kotoran menjadi serpihan flokulus yang lebih besar dan lebih padat. Hasilnya, tidak ada padatan tersuspensi yang tertinggal di dalam air - air menjadi lebih transparan dan sedimen mudah dipisahkan oleh penjernih, tangki pengendapan, filter dan peralatan khusus lainnya. Larutan flokulan yang ditambahkan ke cairan membantu memisahkannya menjadi air dan kotoran lebih cepat. Oleh karena itu flokulan sering digunakan untuk pengolahan air.


25.05.2022

Bagaimana flokulan bekerja

Flokulan adalah makromolekul seperti manik-manik. Beberapa partikel polutan melekat padanya pada saat yang sama, dan flokulasi tercipta. 

Flocculants for water treatment, features and differences from coagulants

Pemisahan emulsi air-minyak: koagulan mengelompokkan partikel produk minyak, flokulan mengikatnya dengan jembatan polimer dan membentuk kelompok yang lebih besar

Flokulan ditambahkan ke dalam cairan setelah koagulan untuk mengkoagulasi dan mengentalkan lumpur yang dihasilkan dari koagulasi. Namun, dalam beberapa kasus, mereka dapat digunakan tanpa koagulan dan pertama-tama mengumpulkan kotoran dan kemudian membentuk flokulasi darinya.

Perbedaan antara flokulasi dan koagulasi

Flokulasi adalah jenis koagulasi. Ini juga menyatukan partikel-partikel tersuspensi halus ke dalam kelompok-kelompok dan membentuk sedimen, tetapi ada perbedaan di antara proses-proses ini:

  • Prinsip operasi. Koagulan menghilangkan muatan dari partikel-partikel, dan partikel-partikel ini kemudian dapat saling bertabrakan untuk membentuk kelompok. Flokulan mengikat kelompok-kelompok ini bersama-sama dengan jembatan polimer.

  • Reagen yang digunakan. Garam logam digunakan untuk koagulasi: besi klorida, besi sulfat, aluminium klorida, aluminium sulfat dan lain-lain. Dalam flokulasi terutama zat organik digunakan: flokulan anionik, kationik, amfoter berdasarkan poliakrilamida, akrilat dan zat lainnya.

  • Jumlah reagen. Koagulasi memerlukan bahan kimia sepuluh kali lebih banyak daripada flokulasi. Jika 20 mg koagulan dibutuhkan per liter air, flokulan adalah 1 hingga 2 mg. 

  • Volume lumpur. Flokulasi menghasilkan lumpur yang lebih kasar daripada koagulasi dan lebih mudah dipisahkan dari cairan.

Keuntungan dan kerugian

Karena flokulasi dan koagulasi adalah proses yang serupa, keduanya memiliki keuntungan yang sama. Kerugiannya juga sama - penggunaan reagen.

Keuntungan:

  • Tingkat pemurnian air yang tinggi dan kemampuan untuk mengontrol tingkat pemurnian sesuai dengan nilai yang diperlukan.

  • Keserbagunaan. Kedua proses ini dapat diterapkan pada volume air apa pun.

  • Mereka tidak memerlukan peralatan khusus, bekerja dengan filter apa pun dan tidak mempersingkat interval servisnya. Flokulan juga menghemat koagulan.

Di instalasi pengolahan limbah, pengolahan air berwarna rendah dengan flokulan menghemat 10-40% konsumsi koagulan dan membuat air lebih jernih.


Ketika membandingkan koagulasi dengan flokulasi, flokulasi memiliki keuntungan dari lumpur yang lebih padat dan padat dan oleh karena itu air lebih transparan.

Keuntungan ini memungkinkan untuk:

  • pemeliharaan dan perbaikan sistem filtrasi yang lebih jarang, karena tidak ada partikel halus di dalam air yang menyumbat filter.

  • penyaringan sedimen kasar yang lebih cepat, menghemat waktu pada proses yang mengurangi warna air dan kekeruhan. Hal ini membantu mengobati lebih banyak cairan.

Jenis flokulan

Mereka dapat dibagi menjadi dua kelompok besar, organik dan anorganik, menurut komposisinya. Yang organik terutama digunakan, dari yang anorganik hanya asam silikat yang digunakan. 

Yang organik dibagi menjadi yang alami dan sintetis. Yang terakhir ini lebih beracun tetapi lebih murah.

Menurut muatannya, reagen alami dan sintetis bersifat ionik dan non-ionik. Flokulan non-ionik tidak memiliki muatan dan cocok untuk mengolah air dengan partikel yang tidak bermuatan. Reagen dengan muatan listrik - ionik - bereaksi dengan partikel bermuatan. 

Dengan tanda muatan flokulan ionik dapat:

  • Anionik - bermuatan negatif. Berinteraksi dengan senyawa anorganik. 

  • Kationik - bermuatan positif. Cocok untuk membersihkan air dari padatan tersuspensi organik. 

  • Amfoterik - Kationik, anionik atau netral tergantung pada pH cairan: dalam lingkungan asam itu adalah kationik, dalam lingkungan basa itu adalah anionik dan dalam lingkungan kesetimbangan itu adalah nonionik.


Флокулянты для очистки воды, особенности и отличия от коагулянтов

Contoh flokulan organik alami adalah Biomicrogels® BMG-C2, larutan yang terbuat dari bahan tanaman daur ulang


Dalam hal bentuk, flokulan tersedia dalam bentuk pelet, bubuk, pasta, gel atau larutan.

флокулянт BMG–X2 BMG–C2 порошок и раствор

Biomicrogels® memproduksi flokulan BMG-X2 dalam bentuk bubuk dalam kantong dan BMG-C200.5 dalam larutan di dalam kaleng, drum, atau wadah IBC


Di mana flokulan digunakan

Mereka digunakan di mana pun partikel halus perlu diflokulasi menjadi kelompok yang lebih besar. Target dari proses ini bisa berupa air atau partikel itu sendiri. 

Di bidang pertanian, mereka memperkuat tanah yang terdiri atas partikel debu, dan menahan air di dalamnya. Dalam industri pertambangan, penggunaan flokulan membantu mengekstrak lebih banyak bahan tambang: batu bara, tembaga, besi, dsb. dari pulp.

Flokulan digunakan untuk pengolahan air:

  • Instalasi untuk mengolah air dasar dan produk sampingan atau limbah industri. Penggunaan bantuan flokulan dalam pengolahan air sedemikian rupa sehingga dapat dibuang di instalasi pengolahan tanpa merusak lingkungan, atau dikembalikan ke siklus produksi.

  • Instalasi pengolahan air, di mana bahan kimia ditambahkan ke air sebelum tangki pengendapan dan penjernih. Mereka mempercepat pembentukan dan pengendapan flok dan membuat air lebih jernih. Flokulan membantu jika kapasitas pabrik tidak cukup untuk mengolah lebih banyak air.

  • Instalasi pengolahan air limbah di mana flokulan mengeringkan lumpur padat yang tersisa dari pengolahan air limbah. Hasilnya, area pengeringan lumpur memakan lebih sedikit ruang di pabrik.

  • Di kolam renang, untuk memurnikan air dengan cara yang aman bagi kesehatan manusia. Flokulus dihilangkan dengan jaring atau hoover.

Kesimpulan

Flokulan meningkatkan efek koagulan: flokulan mempercepat pemisahan kotoran dari air, membentuk lumpur yang lebih kasar dan lebih padat, dan menghemat konsumsi koagulan. Mereka memperpanjang masa pakai filter dan membantu instalasi pengolahan air untuk menangani lebih banyak cairan. Satu-satunya kelemahan koagulasi dan flokulasi - penggunaan reagen - dipecahkan dengan memilih reagen yang berasal dari alam.



Berita lainnya

Cookie
Kami menggunakan cookie untuk mengoptimalkan dan terus meningkatkan situs web kami untuk pengguna individu seperti Anda. Harap baca “Kebijakan cookie” kami untuk mempelajari lebih lanjut penggunaan cookie di situs web kami.